Privileged...

Sebagai privileged bagi masyarakat komuter Jakarta, maka saya yang sebenarnya tidak ada kepentingan untuk meliburkan diri, ikut juga terkena imbasnya, imbas yang menyenangkan... Kebijakan perusahaan tempat saya bekerja memang menuruti peraturan pemerintah untuk meliburkan karyawannya khusus di daerah DKI Jakarta pada tanggal 8 Agustus 2007 berkenaan dengan Pilkada yang berlangsung pada hari tersebut. Emang sih, saya denger ada juga perusahaan-perusahaan yang tidak meliburkan karyawannya, atau libur parsial, artinya hanya karyawan yang memiliki KTP DKI saja yang bisa libur. Untungnya perusahaan saya tidak.

Coz’ I’m single and always ready to mingle makanya liburan yang sehari ini pasti saya manfaatin dengan sebaik-baiknya. Rencananya saya bakal ketemu temen saya untuk tukeran bahan ujian, terus ketemu sama sepupu saya buat cobain hot spot di J.Co Margo City sekaligus cobain laptop sepupu saya apa bisa ke-detect wifi yang tersedia, dan pulangnya beli makanan si tabby di salah satu hypermarket yang ada. Tabby itu nama kucing saya hehehe.

Janji ketemu temen yang sedianya jam 2 siang ternyata dia majuin jadi jam 11 siang, selesai ketemuan sama temen tersebut dan tukeran bahan ujian yang gak makan waktu sampe 10 menit itu, saya coba tanya ke salah satu petugas J.Co kenapa wifi yang ke detect bukan free hotspot milik J.Co seperti yang di iklankan di media cetak, tapi hotspot berbayar milik IM2. Ternyata pertugasnya bilang kalo hotspotnya memang belum tersedia, huh!, iklan dulu baru fasilitas, menyesatkan. Untungnya saya suka freeze Green teanya yang nyegerin, lumayan panas-panas begini.

Akhirnya setelah ada info dari petugas tersebut kalo Depok Town Square [which standing across the street] menyediakan free hotspot, akhirnya saya ‘lari’ ke seberang jalan dan mencoba membuktikan kebenaran dari omongan si petugas itu.

Di tengah jalan, pesan singkat masuk ke telepon genggam saya, dari sepupu saya yang membatalkan pertemuan, wahh..jadilah saya benar-benar single fighter hari itu. Matahari yang sangat menyengat bikin saya males pulang. Saya malah masuk ke 21 Cineplex dan nonton seorang diri, bener-bener kerjaan orang iseng .

Keluar dari bioskop, matahari masih juga terik, dan pas saya jalan ke food courtnya saya liat banyak juga pengunjung yang menggelar lapak [baca: laptop] mereka, akhirnya saya juga ikut-ikutan..hehehe..jadilah saya onlen selama 2 jam lebih, sampe batere habis, mengupdet software, chatting, ngecek blog, edit gambar..wuihhh..serasa dunia milik sendiri deh. Walau memang sedikit ngesot, karena maklum saja tak berbayar, tapi lumayanlah

Andai makin banyak ‘spot-spot panas’ tak berbayar, tersedia di Indonesia, maka tentunya makin nikmat saja privileged yang didapat oleh para onliner ini .



Ciao!

credit to deviantart for illustration pic.

1 comment:

shige said...

wah, asiknya bisa online gratisan ...
coba di setiap tempat umum ada hotspot gratis, sangat menyenangkan tentuny .. hahahaa ... ^^