Catatan Akhir Minggu....

Jumat Sore, KRL Depok Express.

Entah karena gwnya yang terlalu sensitif, ato memang pemandangan yang gw liat terlalu bikin ati miris, coz tiba-tiba mata gw berkaca-kaca begitu aja pas gw ga sengaja liat seorang pengamen muncul dari ujung gerbong KRL Depok Express yang sore menjelang malam itu jadi moda pengantar gw pulang. Bukan karena doi nyanyiin biutipul girlnya jose marichan (bener ga tulisannya?) dengan nilai B plus dan indah, dan gw banget heuheu…tapi doi itu BUTA, ya, doi buta harfiah alias buta mata, tapi suaranya cukup bisa ngalahin yang melek, (contohnya gw).

sendirian doi jalan pelan-pelan dari satu gerbong kegerbong yang lain diiringi petikan gitar yang dia sandang. Kantong recehannya dia gantung di depan gitarnya dan beberapa orang gw liat masukin recehan kedalamnya (what about me? Hanya gw dan Allah yang boleh tau, heuheuheu..).

Sesorean menjelang malam di pengujung hari itu kereta api makin padat, gw yang juga ga dapet tempat duduk, Cuma bisa nyender di deket pintu sambungan, sambil baca kambing jantan dan makan kerupuk kulit tanpa minum. Hasilnya? Bisa dipastikan gw mengalami kram betis, tenggorokan seret, dan cekakak cekikik sendirian mirip orang sarap (jangan ditiru yak..).

Sampe di Stasion Depok Baru, gw disambut dengan hujan yang cukup basah (ini sepertinya analogi dari gerimis engga, deres juga engga).. maka berlari-larilah gw diantara penumpang yang laen mencari angkot tujuannya masing-masing.

Anyhoo…diangkot yg gw taekin ini, dipojokannya ada dua mahluk (hidup, tentu) yang duduk mepet banget (mungkin masih kebawa swasana kereta yg penuh tadi yah??) keknya sih pacaran.
Tadinya karena angkot tersebut rada gelap karena lampunya Cuma 1 watt (ada ga sih lampu 1 watt??) gw pikir ada orang lagi mangku karung sayur dipojokan, tapi kok’ karung itu dia cium-ciumin (dan gw mulai berpikir orang ini kalo ga sarap, ya psyco), eh ternyata karungnya bisa ketawa, heheuhuehue…ternyata sorang cewe (sory ya mba dah dikira karung sayur).
Dan karena frekuensi patil-patilan (baca: ciuman) mereka makin tinggi, akhirnya gw tak sudi memilih untuk duduk dipojok juga (takut pengen barangkali..heuheu).

Yah, tapi hikmahnya, gw jadi tau kalo orang patil-patilan bisa di mana aja (lho..*tampang blo'on ga nyambung*).

NB: Ga semua orang Depok kek gini kelakuannya, apalagi mau ada PILKADA (maju tak gentar, membela yang bayar, wakakakakak).

over, and out.

3 comments:

gani said...

duh tatz, abis ceritain pengamen yg buta trus berpindah ke adegan ciuman, nih posting sebenernya mo ngajak prihatin atau bikin pengin sih :p

Lili said...

cerita sedih di hari minggu ini juga bikin sensitif Ummi kok. gak cumankamu saja. gimana nih ngr kita yah?
salam hangat utk udara dingin Jakarta yg lagi hujan hari ini.

Primadonna Angela said...

emang kadang orang pacaran zaman sekarang bikin kaget, heheh. *udah sering ngeliatin co-ce kissing di angkot maupun mall*