What a Tough Week....

Dua minggu yang lalu sepertinya jadi salah satu minggu terburuk buat saya.. Bersyukurlah kalian yang rumahnya ga jauh-jauh amat dari tempat kerja. Ukuran deket saya tuh yang kira-kira sebelum bedug magrib dah kongkow di rumah masing-masing, karena buat saya, bisa pulang kantor jam 7 malem aja udah top banget. Tapi naasnya minggu itu saya “berhasil” pulang diatas jam 8 malem. Malah ada yang sampe jam 9 malem gara-gara kejebak macet di daerah pondok cabe emm, bikin BT ..kalo udah gitu badan rasanya capee banget, tulang-tulang juga jadi berasa ngilu kek di lolosin satu-satu, trus bawaannya pengen libur ke Bali *lho..!!* . Lama-lama saya pikir, saya bisa tua di jalan niy.

Image hosted by Photobucket.com

Pernah saya coba bawa motor ke kantor *Depok-Jakarta, broer..*, tadinya mo nge-tes mental dan kekuatan fisik aja, sejauh mana sih saya sanggup bawa kendaraan roda 2 ini dan coba-coba bertarung di jalan raya. Tapi eh..tapi, saya cuma bertahan 2 hari secara saya ga sanggup sama petarung jalanan lainnya *mental tempe niy..*, saya baru sadar ternyata bawa kendaraan sendiri itu *ga motor ga mobil* sama-sama bikin cape. Keliatannya enak emang, liat orang bawa motor atau mobil sendiri, tapi pada kenyataannya capenya ga kalah sama orang yang naek kendaraan umum. Kenapa sih bisa gituh..?

Well menurut saya sih, pertama kita butuh konsentrasi lebih, buat bawa kendaraan tsb,

Butuh kesabaran extra terhadap pengguna jalan lainnya, butuh biaya tambahan in case kendaraan kita mogok atau nyenggol kendaraan atau orang dan kita kita harus tanggung jawab *huehuehue…jauh-jauh deh*. Tentunya semua hal tadi bakal patah kalo elo di sopirin atau nebeng motor temen, huehue…

Bandingin kalo kita naek kendaraan umum, kita bisa puas tidur, ga usah mikirin resenya orang laen yang srabat-srobot sembarangan, ga usah mikirin harus ati-ati bawa kendaraan, etc.

Intinya, biar waktu pulang jadi lebih panjang, tapi pikiran kita yang udah seharian penuh dibebanin kerjaan kantor ga ikutan dapet “bonus”stress karena mikiran jalanan.

Dan alangkah lebih bagus lagi kalo Mass Transit di Indonesia udah jauuh lebih bagus dan terkendali dari pada sekarang....soon, I hope. *back sound :Amieen…..*

tatz



4 comments:

cta said...

lagian pake kendaraan umum setidaknya mengurangi pemakai kendaraan pribadi dan diharapkan mengurangi kemacetan. demikianlah pesan dari mentri perhubungan.. hekekekekek..

makanya, jadi satpam aja, nginep di kantor, lebih hemat tuh!

eh, salam kenal juga yah!

zuki said...

Kalau Arvan Pradiansyah bilang, dinikmati saja perjalanan itu ... habis bagaimana lagi, sudah begitu suratannya ... :)

aLps said...

huiii..hihihihi...
bener banget...curahan hatiku sekali sih tatz...
dmi mengejar bisa tidur di bis sepanjang perjalanan, g rela mendaki gunung lewati lembah mnuju Sarinah dan mcegat bis di sana...
hidup naik bis sambil tidur!!!

Ojan said...

enak khan dulu gue boncengin pulang tanpa perlu mikirin sisi2 yang lain...udah gitu gue jago banget lagi bawa motornya...he he he...