Hari 5 - Buku

Di jaman ketika potongan artikel dan berita mudah diakses di mana-mana, menamatkan sebuah buku dalam sekali baca adalah sebuah prestasi.


Makin kesini, tumpukan buku-buku (novel) yang belum selesai dan bahkan banyak juga yang belum saya baca sama sekali makin banyak. Kalau saya menyalahkan twitter terang-terangan rasanya juga enggak fair. Kalau menyalahkan pekerjaan, ya kan gak dua puluh empat jam juga saya kerjanya. Amannya sih karena faktor saya aja yang lagi engga bisa ngatur waktu dengan becus.

Ya walaupun engga' menutup kemungkinan si media micro 140 karakter itu ikut andil sebagai pemecah konsentrasi saya buat melahap buku dengan cepat dan sekali gas. Sampai detik ini saya masih menjadikan membaca sebagai hobi saya, sungguh. Saya masih terus-terusan membeli buku. Saya juga masih berbinar-binar kalo ga sengaja lewat di sebuah bazaar buku dadakan apalagi dengan diskon fantastis. Tapi 'kehausan' saya akan membaca novel semakin surut. 
Saya gampang bosen sama novel-novel yang alur ceritanya berjalan terseret-seret di awal. Saya juga jadi malas dengan novel-novel yang kurang bisa melarutkan pembacanya. Bab pertama dalam sebuah novel buat saya itu penting banget. Itu adalah bab penentu apakah saya bakal nerusin, atau saya telantarkan begitu saja dan bakal saya lanjutin nanti-nanti ketika saya sedang bosen akut. Susah juga ya ternyata bikin novel, hehehe...

Jumlah halaman tidak menjamin, loh apakah novel itu jadi membosankan hanya karena tebal novelnya sebelas dua belas sama yellow pages. Laskar Pelangi saya lahap kurang dari 24 jam, The Hunger Games buku pertama saya tuntaskan sepanjang perjalanan dengan kereta api menuju Malang. Belum lagi buku-buku Harry Potter yang selalu asik dibaca. Perahu Kertas kurang tebal apa, coba? tapi karena ceritanya menarik pake banget, bikin saya mampu menuntaskannya tidak pakai nanti-nanti. Ternyata memang mengerikan sekali level susahnya untuk membuat novel yang menarik.

ini tumpukan novel yang belum saya baca/baru setengah dibaca
Balik lagi ke novel-novel yang saya beli tapi belum saya baca, kayanya libur lebaran nanti bisa saya tebus untuk menamatkan beberapanya. Meanwhile, saya juga masih lapar mata untuk menambah koleksi buku-buku saya lagi, hehehe...
Tadi sore saja, saya baru membeli sebuah rak buku knock down empat susun. Sungguh saya iri melihat orang-orang dengan rak buku bertingkat-tingkat. Saya juga mau. Maka jadilah sore tadi saya memboyong sebuah rak buku. Semoga upaya tersebut kembali membangkitkan semangat membaca saya...

Ngomong-ngomong, novel apa yang sekarang lagi seru pake banget ? 

#30HariNgeblogRamadhan - Hari 5
*hari ke 4 bolos nulis :D

4 comments:

Gustidha Budiartie said...

Persis tat!! Pake banget....*lirik tumpukan buku*

Tatz Sutrisno said...

Jadi Gus, misi pas libur lebaran (selain ngabisin nastar) ngabisin novel2 yang belum terjamah itu hehehe

lovelydebz said...

hmmmmmmm....kenapa nggak pake KINDLE aja Tatz? ringkas bukan?

Tatz Sutrisno said...

@lovelydebz
Gak punya Kindle hehehe...terus memang kurang betah baca dilayar lcd gitu, lebih nyaman kertas